0
Thumbs Up
Thumbs Down

IOAC Wujud Komitmen PB PRSI Untuk Meningkatkan Pembinaan Cabor Akuatik

Antvklik
Antvklik - Sat, 17 Nov 2018 21:46
Dilihat: 81
www.antvklik.com - IOAC Wujud Komitmen PB PRSI Untuk Meningkatkan Pembinaan Cabor Akuatik. Pengurus Besar Persatuan Renang Seluruh Indonesia atau PB PRSI tahun ini untuk kali kedua menggelar kejuaraan bertajuk 2nd IOAC atau 2nd Indonesia Open Aquatic Championship yang akan berlangsung di Stadion Akuatik Gelora Bung Karno Jakarta 1-9 Desember 2018. IOAC pertama berlangsung di Stadion Akuatik GBK, 5-15 Desember 2017 merupakan test event jelang Asian Games 2018.

2nd IOAC 2018 juga akan melombakan empat cabang olahraga yakni renang 1-5 Desember, polo air 1-6 Desember, renang artistik 7-9 Desember, loncat indah 6-9 Desember, ditambah renang master 9 Desember 2018. 2nd IOAC 2018 ini diikuti para atlet terbaik nasional dan juga atlet asing dari berbagai negara.
"IOAC merupakan wujud nyata kepedulian dan perhatian PB PRSI terhadap kemajuan serta peningkatan prestasi semua cabor (renang, loncat indah, renang artistik, dan polo air). Kepengurusan PB PRSI sekarang membina dan mengembangkan setidaknya 4 cabor yang di bawah bendera PB PRSI secara merata dan seimbang, sehingga menghapus kesan adanya cabor yang menjadi anak emas," ujar Pranata yang sudah tahunan membina loncat indah.
Danisa Wahyundari, dari cabang renang artistik menyambut positif gelaran IOAC yang memasuki tahun kedua. Karena event kali ini ada peserta asing yang tentu banyak hal positif yang bisa diperoleh.
"Buat renang artistik sendiri, tahun ini IOAC buka pendaftaran untuk peserta dari luar Indonesia. Kali pertama bikin pertandingan terbuka, tidak hanya untuk peserta lokal saja. Jadi diharapkan banyak peserta yang ikut dari negara-negara luar terutama negara tetangga," ucap Danisa.

Renang artistik berharap ada peserta asing di IOAC 2018[/caption]

Sementara itu dari cabang polo air, Dean Baldwin yang menjadi pelatih timnas dan juga kini aktif di kepengurusan polo air Asia mendukung pagelaran IOAC tahun kedua yang mempertandingkan 4 cabang olahraga.
"Bentuk dan format kejuaraan ini untuk polo air sendiri sangat baik, karena formatnya sama dengan kejuaraan FINA dengan mempertandingkan 4 cabor akuatik sekaligus. Diharapkan kedepannya IOAC tetap berlangsung dari tahun ke tahun untuk memajukan dan membina 4 cabor akuatik secara bersamaan," ucap Dean.

Ditambahkan Kabid Media PB PRSI, Zoraya Perucha, sejak direnovasi Stadion Akuatik GBK berkelas internasional dan sudah standart FINA. Stadion ini juga satu-satunya di Indonesia yang berstandart internasional, untuk menggelar 4 cabor sekaligus secara bersamaan.
"Kita punya 4 kolam berbeda ada kolam polo air sendiri, kolam loncat indah sendiri, kolam renang dan juga kolam pemanasan. Komplit. Dengan ditingkatkan kualitasnya menjadi internasional, diharapkan nilai media dan promosi juga meningkat. Kita harapkan dengan konsep ini akuatik makin popular di masyarakat Indonesia dan industri olahraga, akuatik semakin berkembang," tutur Zoraya.
"Contohnya saat Asian Games lalu, penonton selalu penuh. Tidak hanya renang, tapi juga polo air, renang artistik, bahkan loncat indah yang tetap penuh walau pertandingannya sampai tengah malam," imbuh perempuan yang akrab disapa Mba Ucha ini.
Cabor Renang
Untuk cabang olahraga (cabor) renang, lomba tetap mengikuti ketentuan dan format KRAPSI di sesi pagi/siang yang sudah memasuki penyelenggaraan ke-40. Sesuai dengan kepanjangannya, Kejuaraan Renang Antar Perkumpulan Seluruh Indonesia merupakan event akbar penutup tahun yang dilaksanakan dengan format kelompok umur. Di event ini, semua perenang terbaik nasional akan bertarung atas nama klub masing-masing untuk memperebutkan predikat gelar "klub terbaik di Indonesia".

Dalam 2nd IOAC 2018 ini PB PRSI menyempurnakan penyelenggaraan dengan menggunakan format penyisihan sesi pagi dan sesi final sore hari. Roh dari KRAPSI ke-40 terletak pada pelaksanaan sesi pagi hari selama 5 hari pelaksanaan. Walau ada perenang asing yang hadir, namun perenang asing tidak memperoleh poin atau medali atas penampilan mereka di kejuaraan Kelompok Umur (KU).

Ketua Pengprov PRSI Jawa Tengah, Hartadi Nurtjojo, menjelaskan para perenang asing dan perenang terbaik Indonesia dari seluruh perenang KU yang berlaga hanya akan berlomba untuk membuktikan sebagai 16 besar perenang terbaik pada nomor masing-masing untuk meraih tempat pada babak Grand Final Indonesia Open pada sore harinya nanti.

Pada sesi pagi hari, hanya para perenang lokal yang berlaga untuk meraih medali dan poin untuk klub masing-masing guna berebut predikat Klub Terbaik KRAPSI 2018. Pelaksanaan laga ulang pada posisi 16 besar sore hari (final A dan final B) akan dilaksanakan dengan dasar hasil dari sesi pagi hari tanpa memperhatikan batasan KU alias open. Hasil dari sesi sore ini juga akan terpisah dari hasil KRAPSI (sesi pagi).
"PB PRSI mendesain event IOAC ini untuk menciptakan sebuah kesempatan kepada para perenang potensial seluruh Indonesia untuk berlomba pagi dan sore hari sebagaimana suatu lomba pada multi event besar dan memberikan suatu kesempatan untuk berkompetisi dengan para perenang asing tanpa harus bepergian ke luar negeri serta tanpa menghilangkan "roh" dari KRAPSI itu sendiri," ucap Hartadi yang juga menjabat sebagai Pelatih Kepala Timnas Renang.
"Jadi dalam hal ini saya pribadi yang juga pernah berlaga pada event KRAPSI (dulu KRAPNAS) tidak pernah merasakan bahwa event IOAC ini 'membunuh' KRAPSI. Justru menyempurnakan fungsi dari event KRAPSI itu sendiri dalam suatu wawasan pembinaan prestasi renang untuk atlet-atlet Indonesia," tambah Hartadi.

Kabid Binpres PB PRSI, Wisnu Wardhana mengakui banyak nilai lebih yang diperoleh sejak dipadukan menjadi IOAC. "Sejak berganti nama menjadi IOAC, keuntungan bagi atlet adalah usai bertanding di kelompok umur sesi pagi hari ada 16 perenang dengan waktu tercepat akan bertarung di partai final pada malam hari jika mereka masuk dalam top 16 besar. Jadi perenang kelompok umur bisa melawan perenang senior di malam hari. Ini akan menambah mental bertanding juniornya," papar Wisnu.

"Secara keseluruhan banyak kemajuan dan nilai positifnya, nilai kompetisi bertambah, ada sparing dengan negara lain, cabang olahraga lain diluar renang jadi terangkat, pembinaan akuatik berjalan baik," tegas Wisnu yang aktif mempromosikan IOAC ke berbagai daerah.

Sekjen PB PRSI, Ali Patiwiri menambahkan tidak ada yang dilanggar dalam AD/ART PB PRSI mengenai IOAC dan KRAPSI. Menurut Ali, KRAPSI tetap berlangsung di sesi pagi hari. Sedangkan babak final pada sesi malam hari atau IOAC melombakan 16 perenang dengan catatan waktu terbaik di sesi pagi hari.
"Justru IOAC lahirnya juga dari KRAPSI. Karena sesuai AD/ART, induk organisasi wajib menyelenggarakan kejurnas satu kali dalam setahun untuk setiap cabang olahraga. Jadi IOAC ini menguntungkan cabang lain yang menjadi terangkat. Karena IOAC tidak hanya menggelar lomba renang, tapi juga ada loncat indah, renang artistik dan polo air," ucap Ali yang menjabat sebagai ketua panpel 2nd IOAC 2018.

Renang di sesi pagi penyisihan menggunakan format KRAPSI dan final sore hari hanya 16 besar di masing-masing kelompok umur[/caption]

Kabid Binpres Pengprov PRSI DKI Jakarta, Albert C. Sutanto juga mengakui sejak dinamakan IOAC banyak peserta asing yang mendaftar, karena IOAC sudah diakui FINA. Jenis lomba seperti ini, yakni penyisihan sesi pagi dan final sesi malam sudah dilakukan di berbagai negara dan juga event-event internasional.

"Jika diakui FINA, maka atlet akan memperoleh poin FINA. Selain itu waktu yang diraih setiap perenang akan resmi untuk bisa masuk kualifikasi kejuaraan dunia renang senior dan junior, Olimpiade dan lainnya," ucap Albert yang memiliki klub renang Millenium.

"Contohnya catatan waktu Azzahra di IOAC tahun lalu pada nomor 200 meter gaya ganti, resmi masuk Olimpiade Remaja di Argentina. Ini bagus, jadi para perenang lokal tidak perlu mengeluarkan biaya besar bertanding ke luar negeri. Karena event IOAC ada perenang asing serta catatan waktunya diakui FINA," imbuh Albert.

"Aku lolos limit YOG (Olmpiade Remaja) saat tampil di Indonesia Open tahun lalu. Sedangkan untuk sesi pagi saat KRAPSI kita bertanding sesama kelompok umur dan sesi malam lebih bagus karena hanya 16 besar yang lolos final. Dan bagi saya yang muda, tampil di babak final kebanggaan, selain itu menambah mental karena bertanding lawan senior dan juga perenang daru negara lain," jelas perenang muda Indonesia Azzahra Permatahani.

Selain Azzahra, perenang senior I Gede Siman Sudartawa juga memuji dengan nama Indonesia Open.


"Tentu ini jadi lebih bagus, karena event ini kualitasnya jadi meningkat. Dengan ikut sertanya perenang asing kita bisa mengukur kemampuan. Tentu untuk para perenang muda banyak ilmu yang bisa diapat jika melawan senior," ucap Siman.
Hal senada diungkapkan Suroyo, Competion Manager 2nd IOAC 2018 , yang menjelaskan event ini merupakan langkah maju untuk pembinaan di usia dini. Event KRAPSI tetap dilombakan untuk kelompok umur dengan sistem time final. Tiap juara kelompok umur ditetapkan berdasarkan waktu tercepat.
"Selanjutnya ada grand final bagi mereka yang masuk 16 besar dengan waktu tercepat. Ini open (terbuka-red) tidak dibatasi oleh kelompok umur (KU). Peringkat 1-8 masuk Final-A, sedangkan peringkat 9-16 disebut final B. Juara ditetapkan bagi mereka yang mencapai peringkat 1, 2 dan 3 dari final A . Sistem ini akan mendorong dan memberikan motivasi yang lebih baik bagi perenang untuk berkompetisi," papar Suroyo.

Di tempat terpisah, pemilik klub renang Pari Sakti, Akbar Nasution menjelaskan mengenai pengembangan KRAPSI menjadi IOAC. Akbar mengatakan dari kacamata pembinaan prestasi olahraga renang di tanah air ini menjadi hal yang sangat baik dikarenakan bertambahnya penyelenggaraan pertandingan dengan level international yang dapat memberikan peningkatan kualitas berkompetisi antar para perenang lokal maupun perenang-perenang asing yang akan hadir dan ikut berkompetisi.

"Seperti yang kita ketahui, sudah menjadi tradisi yang sangat lama, KRAPSI adalah satu-satunya ajang pertandingan akhir tahun dimana seluruh klub di Indonesia berlomba-lomba untuk menunjukan kekuatan pembinaannya. Hal ini tidak hanya mengangkat harkat dan martabat klub tapi juga memberikan nilai plus yang dapat digunakan untuk mendapat akses dukungan daerah dimana klub tersebut berasal," tambah Akbar yang menjadi Venue Manajer 2nd IOAC 2018. *

Sumber: Antvklik

IOAC Wujud Komitmen PB PRSI Untuk Meningkatkan Pembinaan Cabor Akuatik

IOAC Wujud Komitmen PB PRSI Untuk Meningkatkan Pembinaan Cabor Akuatik

IOAC Wujud Komitmen PB PRSI Untuk Meningkatkan Pembinaan Cabor Akuatik

IOAC Wujud Komitmen PB PRSI Untuk Meningkatkan Pembinaan Cabor Akuatik

IOAC Wujud Komitmen PB PRSI Untuk Meningkatkan Pembinaan Cabor Akuatik

Berita Terkait
Berita Populer Dari Antvklik
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
Rumah
rumah123
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar