0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kapolri Menjawab Terkait 6 Korban Tewas di Aksi 22 Mei

mediaapakabar
mediaapakabar - Wed, 22 May 2019 12:46
Dilihat: 17
Kapolri Menjawab Terkait 6 Korban Tewas di Aksi 22 Mei
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian memberikan keterangan terkait penangkapan terduga teroris kepada wartawan usai menghadiri acara silaturahmi di Pondok Pesantren Al Kautsar Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/3/2019) malam. Kapolri mengatakan para pelaku terduga teroris di Sibolga dan Lampung merupakan bagian dari jaringan yang berafiliasi dengan ISIS dan saat ini pihak kepolisian masih melakukan proses negoisasi terhadap istri terduga teroris di Sibolga agar menyerahkan diri. (ANTARA FOTO/SEPTIANDA PERDANA)
Mediaapakabar.com-Tito Karnavian menjawab tewas enam orang dalam kerusuhan 22 Mei. Menurutnya, ada kelompok yang bermain dengan menjadikan korban dari masyarakat sebagai martir untuk aksi yang lebih besar lagi.
Informasi yang dia terima dari Kedokteran Kepolisian (Dokpol), para korban tersebut ada yang terkena luka tembak dan ada pula yang terkena senjata tumpul."Harus di-klir kan, di mana, apa sebabnya. Jangan langsung apriori (berangapan tanpa menyelidiki). Karena kami temukan barang-barang itu (senjata peluru tajam) di luar Polri," kata Tito di Kemenko Polhukam, Rabu (22/5/2019).Seperti dilansir dari liputan6.com Sejumlah Barang yang dimaksud itu adalah senapan serbu M4 lengkap dengan visir (dudukan teleskop) dan peredam yang disita dari Mayjen Purnawirawan Soenarko. Serta dua pistol revolver dan Glock yang disita dari dua orang."Ada kelompok-kelompok yang mau bermain di tanggal 22 ini, apalagi ada upaya untuk memprovokasi, untuk men-setting, menciptakan martir," kata Tito.Tito menegaskan, kelompok yang rusuh di kawasan Tanah Abang, Jakarta berbeda dengan massa aksi damai 22 Mei 2019 di depan Kantor Bawaslu. Kelompok perusuh itu merupakan massa bayaran."Kita temukan uang, amplop, dan keterangan dari mereka bahwa ada yang membiayai," ujar Tito.Kerusuhan yang menimbulkan korban jatuh itu sengaja diciptakan untuk meraih simpati publik. Mereka kemudian berbalik menuding aparat keamanan yang melakukan tindakan sewenang-wenang terhadap masyarakat yang tengah melakukan aksi demonstrasi.Ia Menegaskan, massa perusuh baru muncul setelah peserta aksi damai di depan Bawaslu membubarkan diri. Mereka langsung melakukan kerusuhaan dengan menyerang aparat keamanan dan membakar kendaraan."Oleh karena itu, masyarakat melihat secara jernih bahwa kelompok yang anarkis semalam mereka disetting sedemikian rupa. Jadi bukan aksi biasa. Tapi semalam langsung melakukan aksi pembakaran, pelemparan. Aparat juga ada yang terluka terkena batu, panah, ada," kata Tito.(dn)
Sumber: mediaapakabar

Kapolri Menjawab Terkait 6 Korban Tewas di Aksi 22 Mei

Kapolri Menjawab Terkait 6 Korban Tewas di Aksi 22 Mei

Kapolri Menjawab Terkait 6 Korban Tewas di Aksi 22 Mei

Kapolri Menjawab Terkait 6 Korban Tewas di Aksi 22 Mei

Kapolri Menjawab Terkait 6 Korban Tewas di Aksi 22 Mei

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri