0
Thumbs Up
Thumbs Down

Pattaya, Ibukota Seks di Dunia yang Mulai Dibersihkan

okezone
okezone - Mon, 21 Jan 2019 23:01
Dilihat: 274

THAILAND dengan keeksotisannya dan juga kebudayaannya, menjadi salah satu destinasi wisata favorit di lingkup benua Asia Tenggara.

Wisata kuliner, wisata belanja, wisata religi, hingga wisata sejarah bisa dinikmati oleh wisatawan di negara yang memiliki julukan Gajah Putih ini.

Namun bicara soal pariwisata Thailand, tidak bisa disangkal Thailand sebagai destinasi wisata selama ini juga terkenal dengan imej lain. Ya, imej soal wisata seksual di kawasan Pattaya.

Selama ini Pattaya dicap sebagai ibukota seks dunia dengan puluhan ribu orang wisatawan mancanegara (biasanya dari negara-negara Barat), setiap bulannya untuk mencari sensasi wisata seks yang murah di kantong.

Lebih dari satu juta pria berduyun-duyun ke distrik "red light" atau kawasan seks ini setiap tahun dan hampir 20 persen dari populasi dipekerjakan dalam perdagangan seks, mengingat seks adalah pusat perekonomian kota ini. Dengan adanya lebih dari 1.000 bar dan panti pijat, yang pada operasionalnya berjalan sebagai tempat pelacuran. Maka tak heran, menurut laporan United Nations Aids di tahun 2014, jumlah pekerja seks perempuan di Thailand mencapai lebih dari 120.000 orang.

Namun wisata seks di Pattaya dikabarkan perlahan-lahan mulai dibersihkan. Kepala pariwisata Thailand telah lama bersumpah membersihkan kota satu ini dengan mengubahnya menjadi kawasan 'Happy Zone' yang ramah keluarga, alih-alih sebagai kawasan wisata seksual.

Baca Juga:

5 Tampilan Tyas Mirasih Pakai Rok Mini, Seksinya Kebangetan!

Saat Supermoon Berlangsung, Umat Islam Diimbau Baca Doa Ini

Usaha untuk membersihkan kawasan Pattaya tersebut, di mana selama dua tahun terakhir pihak pemerintah Thailand melakukan serangkaian penggerebekan polisi terkenal di sarang seks dan klub-klub yang berada di resor. Tidak hanya itu, para wisatawan juga bisa ditangkap oleh pihak berwajib setempat jika ketahuan berhubungan seks dengan pelacur setempat atau satu sama lain di pantai Pattaya.

Disebutkan oleh Gubernur, Pakkaratorn Teianchai tindakan ini dilakukan sebagai bentuk aksi nyata bahwa pemerintah Thailand bersikap serius ingin membersihkan wisata seks di Pattaya. "Saya ingin orang melihat bahwa kita tidak seperti apa yang mereka katakan. Kami tidak mengizinkan pelacuran di tempat-tempat hiburan ini, " ungkap Pakkaratorn Teianchai tahun lalu.

Lalu apakah berarti sekarang kawasan wisata Pattaya telah benar-benar berubah dan menjadi kawasan wisata yang ramah keluarga? Well, dikatakan dalam satu tahun ini laporan dari Pattaya memperlihatkan perubahan walaupun hanya sedikit.

Daily Star Sunday melaporkan tingkat hunian hotel di hotel-hotelnya hampir 100 persen selama periode tahun baru dan banyak tamu di Thailand yang memilih untuk merasakan sensasi sisi laut yang indah di kawasan ini. Sebagaimana dilansir Thesun, Senin (21/1/2019).

Sumber: okezone

Pattaya, Ibukota Seks di Dunia yang Mulai Dibersihkan

Pattaya, Ibukota Seks di Dunia yang Mulai Dibersihkan

Pattaya, Ibukota Seks di Dunia yang Mulai Dibersihkan

Pattaya, Ibukota Seks di Dunia yang Mulai Dibersihkan

Pattaya, Ibukota Seks di Dunia yang Mulai Dibersihkan

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza